CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

AHLAN WASAHLAN ILA RUKNI.. (^_^)


Saturday, April 18, 2015

CINTA ITU BUKAN DI MATA, TAPI DI HATI

Cinta itu aneh...pelik....
Kadang-kadang, tika kita bersama, kita tak terasa kehadirannya...
24 jam asyik nak bergaduh....

Tapi, cinta itu ada kuasa magisnya...
Walau jauh terpisah, ia tetap mengikat...
Rupanya semakin jauh jarak, semakin dekat di hati...
Terasa seperti kehilangan sesuatu....
Mula mengerti erti rindu....

6 tahun bukan suatu masa yang sekejap...
Tapi itulah masa yang diambil untuk menganalisis perasaan pelik di hati....
Oh...ia cinta rupanya....
Siapa sangka, jarak dan masa yang memisahkan rupanya bisa menyatukan dua hati...
Kerna cinta itu bukan di mata, tapi di hati....

Saturday, April 11, 2015

Allah beri pada waktu yang tepat

Assalamualaikum semua. Diharap walau di mana pun kalian, kalian semua sentiasa di bawah lindungan redha Allah...insya-Allah...

Pernah tak rasakan seperti doa kita macam Allah tak dengar? Bertahun-tahun kita memohon, tapi apa yang dihajati tak jua diperoleh.... Tidakkah Allah berfirman, "Berdoalah kepada-Ku, nescaya aku perkenankan". Tapi mengapa? Mengapa doa yang dimohon tak juga diperkenankan? Tidakkah Allah kasihi aku? Tidakkah Allah melihat aku menderita? Mengapa mereka yang langsung tidak mentaati perintah Allah pun, boleh mengecap bahagia? Seakan segalanya cukup serba serbi...

Mungkin apabila iman merudum, akan ada yang pernah berfikiran seperti di atas. Apatah lagi yang bertahun memohon, tapi masih belum dikabulkan....

Hana ingin kongsikan suatu kisah seorang sahabat Hana... Dia mempunyai ayah yang agak tegas. Ayahnya melarang sekiranya dia bercinta sebelum tamat belajar. Tapi lumrah sebagai seorang remaja, dan mungkin ujian dari Allah, dia terjatuh hati seawal usia 15 tahun. Bukan sekadar cinta monyet kerana walaupun dia hanya memendam perasaan, tetapi dia terpaksa mengambil masa bertahun-tahun untuk melupakan lelaki tersebut apabila dia dapat tahu lelaki tersebut telah punya kekasih hati.

Bukan tak ada lelaki yang cuba mendekatinya selepas itu, tetapi hatinya tidak terpaut pada lelaki yang menyapa. Tinggallah dia keseorangan. Bukan tidak berasa sunyi, sunyi, sedih dan terasa rendah diri apabila rakan-rakan dan junior-junior seorang demi seorang melangkah ke alam perkahwinan. Dia bukanlah bodoh untuk menunggu lelaki cinta pertamanya itu. Dengan usaha dan kesungguhannya, setelah 5 tahun, dia berjaya pulih dari patah hati. Tapi bila ada yang mendekat, dia terasa lelaki itu tidak serasi dengannya. Tapi bukan senang mencari lelaki yang serasi dan dapat menerimanya seadanya. Jadi dia terus sendiri. Sejak dari dia kecewa dengan cinta pertamanya itu, setiap hari dia berdoa agar diberikan jodoh yang terbaik. Tapi sudah hampir sepuluh tahun, tapi dia masih sendiri. Dia juga kadang kala terasa lemah tatkala imannya merudum. Kadang kala terasa mahu berputus asa sahaja. Tapi dia tahu, Allah sentiasa bersamanya. Dia kuatkan kembali hati dan terus berdoa tanpa jemu.

Setelah tamat belajar, ayahnya dengan tiba-tiba bertanyakan hal hati dan perasaan. Dia dengan jujur menjawab dia masih belum punya sesiapa. Ya, memang benar dia belum punya sesiapa. Ayahnya berkata, "Kalau dah ada, nak kahwin sekarang pun boleh sebab dah habis belajar." Dia sendiri tak percaya ayat tersebut keluar dari mulut ayahnya. Tapi macam mana nak kahwin kalau calonnya belum muncul.

Dengan takdir Allah, setelah hampir 3 bulan berlalu, tiba-tiba kawan lamanya, yang hampir 6 tahun tidak ditemui menyatakan hasrat hatinya. Rupanya telah lama dia menyimpan perasaan, tetapi enggan mengungkapkan kerana belum bersedia dari segi kewangan dan menyerahkannya kepada Allah. Bila sudah melangkah ke alam pekerjaan, barulah si jejaka punya keyakinan untuk menyatakan hasrat. Dan dia pun, selama mengenali lelaki itu, senang sahaja dengan sikapnya. Lalu dia menerimanya. Doanya dimakbulkan setelah 10 tahun.


Begitulah... Allah itulah sebaik-baik perancang. Kadang-kadang Dia berikan apa yang kita mahu pada waktu itu juga. Kadang-kadang Dia tak berikan apa yang kita pinta kerana mungkin ia bukan yang terbaik untuk kita, selain sebagai ujian untuk melihat tahap keimanan kita. Contohnya dalam kes cinta pertama kawan Hana tadi, dia mula berumah untuk menjadi lebih baik setelah kecewa. Dia ubat lukanya dengan berdamping dengan Al-Quran. Sejak itulah dia mula bertudung labuh. Mungkin sewaktu kita diuji, kita tak nampak hikmah yang tersirat. Namun setelah masa berlalu, jika kita toleh kembali, betapa banyak nikmat yang Allah kurniakan buat kita. Allah uji kerana Allah sayangkan kita. Percayalah!

Allah juga beri pada waktu yang tepat. Macam dalam kes kawan Hana tu, mungkin jika dia menemukan cintanya sejak awal, mungkin akan berlaku masalah kerana ayahnya memang memandang serius hal tersebut. Tapi, tak lama setelah ayahnya memberikan restu, datanglah jejaka yang hadir membawa sinar ke dalam hidupnya. Mungkin kita akan rasa cemburu melihat rakan-rakan atau yang lebih muda mendirikan perkahwinan, sedangkan nasib kita masih sendiri. Macam mana nak cakap hal kahwin, sedangkan calon pun belum ada. Tapi mereka berkahwin awal kerana telah tiba waktu yang sesuai buat mereka. Tapi belum sesuai buat kita. Allah tahu kekurangan dan kelebihan kita. Terus yakin dengan rencana Allah buat kita, tapi tak bermakna kita tak perlu berusaha tau. Kalau perlu untuk kita yang perempuan memulakan langkah terlebih dahulu, pun tak salah. Asalkan tak salah dari syara' dan perlulah penuh dengan adabnya. Nasihat Hana juga, sekiranya hendak memulakan langkah (tak kisah la lelaki ke perempuan), sebaiknya berfikir panjang dan beristikharah terlebih dahulu. Dan tak lupa, berbincang dengan orang yang boleh dipercayai dulu. Dan jangan letakkan harapan yang terlalu tinggi. Takut nanti kecewanya berdouble-double. Seseorang pernah cakap kat Hana, we can hope, but never expect.

Ok, selamat tengah malam. Esok ada kursus sampai petang T_T





Thursday, April 2, 2015

CUBA




Cuba untuk belajar memahami...
Cuba untuk tidak mendesak...
Cuba untuk tidak berharap terlalu tinggi...
Cuba untuk meletakkan harapan hanya pada-Nya...
Cuba untuk belajar menjadi insan yang redha...


~Semoga segalanya baik-baik saja...

Tuesday, March 10, 2015

Fasa Baru?



Terima kasih Allah atas nikmat ini...
Ampunkan aku kerana meminta lebih... 
Kerana seakan tidak bersyukur dengan pemberian-Mu...
Mujurlah aku dikurniakan seorang sahabat yang sudi mendengar...
Sudi menasihatiku...
Supaya aku tak terus tersasar dari jalan...



"Mujahadah menanti cinta halal...
Sabar...
Allah ada untuk tolong jaga dia..."



Kita meminta yang terbaik pada Dia...
Dan dia memberikan jalan ini...
Insya-Allah ini yang terbaik...

Banyakkan bersabar sebagaimana kau bersabar tika kau diuji dulu...
Allah telah aturkan yang terbaik...
Banyakkan berdoa... Kerana doa itu senjata Mukmin...
Jangan dituruti bisikan halus musuhmu itu...



07 Mac 2015 || 8.03 a.m.

Tuesday, March 3, 2015

Bila Terasa Rindu...




Bila terasa rindu, solatlah... Berdoalah...
Moga Allah mempermudahkan segala urusan...

Wednesday, February 25, 2015

KUIZ Agama MTQ #memori2002

Assalamualaikum.
Hmmm... Hari Sabtu ni insya-Allah akan bawa anak murid ke MTQ peringkat Zon Rinting. Antara pertandingannya: Tilawah Al-Quran, Hafazan Al-Quran, kuiz Agama, Jawi, bercerita dan lain-lain. So, mmg agak sgt bz sekarang...huhuhu...

Sebut tentang kuiz Agama, terkenang Hana akan kenangan dulu2...ececeh.. hehe
Teringat masa darjah 6 dulu, tahun 2002, Ustazah Maimiza pilih Hana, Aimi, Aqmal n Tn Idrus utk wakil sekolah dalam kuiz Agama peringkat PKG (mcm zon la). Ari ni Ustazah panggil, esok dh kena pegi pertandingan. Dahsyat sungguh. Ustazah ada jugak bagi soalan untuk study. Tapi kalu dh nama HANA, mmg pemalas betul nak studi. Apa yg Hana prepare, makanan breakfast pagi tu...haha

Nak dijadikan cerita, sekolah tempat pertandingan ni jauh sket. Dah dekat sempadan Dungun. Hana ni pulak, mabuk kenderaan (dulu2). Dalam perjalanan tu, punyer la tahan xnk muntah. Last2, muntah jugak masa nk makan ubat muntah. Abes kereta cikgu (macam baru jugak lagi). Sampai kat sekolah tu, pening2 lagi, terus kena g amek ujian (peringkat saringan). Main jawab je sebab pening2 lagi. Lepas tu, yang x sangkanya, bila diumumkan top 10, Hana terpilih. Dalam 4 org, budak yang baru lepas muntah ni yg boleh g akhir. So, peringkat akhir ni, kena jwb secara lisan. Mujur dah x pening. Alhamdulillah, dapat la no 2. Teringat ayat cikgu:

"Tak sia-sia awak muntah kete cikgu, awak dapat no 2" Hahahaha =D

Dah dapat no 2, Hana boleh ke peringkat daerah. Peringkat daerah ni pulak dibuat kat sekolah yang dah dekat sempadan Pahang.. Nape la sekolah jauh2? -_-"
Kali ni memang betul2 cuba untuk tahan muntah, tp otw balik tu, ustazah pengiring banyak sgt singgah, muntah jugak. Tapi bukan dalam kete cikgu dh, tepi jalan...hahahaha =D

~Harapnya murid saya x muntah dalam kete sy.. pliz....huhuhuhu


Wednesday, February 4, 2015

guru praktikum vs guru novis

Sungguh, 1.5kg berat yang dikumpul selama cuti 2 bulan tu, sekejap je leh hilang kalau berterusan mcm ni. Mcm yg Hana ckp sblm ni, disebabkan ni sjkc, maka Hana masak, bawa bekal. Tapi, bekal la banyak mana pun, kalu dh relief berderet-deret, xde maknanya jugak ko nk makan. Lastly, basi mcm tu la nasi yg dibawak bekal. Perut dh mula mencucuk-cucuk, tanda gastrik nk menyerang... Hukhuk... Ok, jom balik. Ari ni beli je la..x larat nk masak...


~x faham Bahasa Cina... T_T